Abang Bajaj yang Beriman

“Biase mangkal dimane, Bang?” tanyaku setelah berhasil duduk di dalam bajaj dari setiabudi menuju Pasar Senen. Jurus pertama yang biasanya aku luncurkan untuk mendapatkan informasi lebih karena setelah itu aku akan mendapatkan informasi tentang jumlah pendapatannya, kehidupan yang dijalani atau informasi lain yang menambah wawasanku. Benar saja. Kali ini aku mendapatkan cerita tentang perpisahannya dengan sang istri.

“Die ude sering selingkuh tapi aye tetep nerime die. Aye bilang, nasi ude jadi bubur, kagak bakal aye buang. Tetep aye makan.”

“ Emang, istri Abang cantik banget ye?”

“Wah, aye kagak pernah liat seseorang dari tampangnye. Terakhir, die makse aye untuk cerei. Ya ude, kite cerei. Baru due minggu yang lalu kite bubarnye.”

“Alasannye ape, bang?”

“katenye kurang kasih sayang. Padahal ni ye, aye tuh kagak pernah bohong tentang pendapatan aye. Seberape aye dapet, aye kasiin ke die semue.”

“Trus gimane anak-anak, Bang?” “Aye titipin mertua. Aye sih masih terus ngasih duit buat anak-anak. Aye sempet pengen bunuh selingkuhannye itu, Neng. Tukang bubur. Tapi aye inget dose dan ntar aye kagak bise ketemu anak-anak aye.”

Perbincangan terus berjalan diantara suara bajaj yang menderu. Yang membuatku kagum adalah abang bajaj membacakan sebuah ayat Al Qur’an yang berkaitan dengan musibah. Menurut pengakuannya dia mengaji dengan seorang kyai di tempatnya tinggal. “Sabar ye, Bang,” kataku saat turun dari bajaj. Dalam hati aku yakin, abang bajaj sudah bersabar dan lebih sabar dari yang kupikirkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s